Consumer Insight; bagaimana membentuk link emosi antara Desain Kemasan dan Konsumen

Apa sih Consumer Insight itu?

Sering kali kita mendengar kata ini dalam dunia marketing, lalu apakah itu?

Consumer Insight adalah link emosi antara produk dengan konsumen, artinya menyelami emosi konsumen. Bagaimana konsumen bereaksi dan beremosi terhadap suatu produk, jasa, service, sales, promosi yang kita tawarkan kepada konsumen.

Tak cukup dengan menyusun segmentasi, target dan positioning, sebuah brand tentu saja membutuhkan pembangunan karakter atau image lewat desain merk dan kemasan. Untuk mendesain sebuah merk dan kemasan tentu saja seorang Desainner Merk (Brand Builder Designer) harus mampu menyelami emosi terdalam konsumen (tapped into consumer emotion) yang saat ini lebih dikenal dengan sebutan “consumer insight”.

Brand Image suatu Produk sering kali justru dicerminkan dengan begitu baik oleh bentuk kemasanya. Seperti karakter seorang manusia terlihat lebih jelas dari bentuk wajah dan tubuhnya, begitu pula dengan Brand Image akan terlihat jelas juga dari desain merk dan desain kemasannya. Ada link emosi yang begitu kuat antara bentuk kemasan dan brand image di benak konsumen kita.

Contoh yang paling mudah adalah botol Coca-Cola yang tentu saja mendeskripsikan rasa (produknya) dengan sangat jelas di pikiran dan emosi konsumen. Masih tidak yakin? coba lihat Coca-cola kemasan kaleng, tetap ada gambar botol Coca-cola-nya disana bukan? Ini bukti link emosi antara kita sebagai konsumen dan desain kemasan botol spesial tadi cukup kuat pada Brand Coca-Cola. Sehingga sampai desain kalengnyapun tetap diberi gambar botol Coca-Cola sebagai jangkar link emosi tadi.

Nah bagaimana untuk membentuk link emosi yang kuat antara desain kemasan dan konsumen, tentu saja hal ini tidaklah mudah. Pertama-tama seorang desainer harus tahu Consumer Insight dari target market di segmentasi produk yang akan mereka desain. Mereka harus benar-benar merasakan emosi konsumen dan apa yang ingin mereka tonjolkan sebagai citra/image dari merk/brand/produk tersebut kepada para konsumennya. Setiap tarikan garis dan warna akan memberikan citra tersendiri yang tentu saja akan membangkitkan emosi tertentu bagi konsumen yang melihat/meraba/mencium/mendengarnya.

Desainer harus benar-benar tahu lingkungan hidup, gaya hidup, cara berfikir dan cara pandang dari calon konsumen yang menjadi target dari produk yang akan dia desain. Sehingga dalam titik tertentu si desainer akan beremosi seperti layaknya target konsumen yang akan dia bidik tadi. Seakan-akan konsumen sendirilah yang membidani lahirnya sebuah desain merk atau sebuah desain kemasan.

Yang diharapkan tentu saja saat Konsumen melihat/meraba/merasakan/mendengar produk atau merk tersebut terjadilah ikatan “emosi ajaib” yang menghubungkan mereka dengan produk tersebut. Link Emosi yang akan membantu suatu Brand untuk memenangkan persaingan di era kompetisi yang semakin sengit ini.

25 responses to “Consumer Insight; bagaimana membentuk link emosi antara Desain Kemasan dan Konsumen

  1. iya juga, saat melihat body jupiter z, kibi-kibi langsung merasakan dan teringat peforma motor khas Yamaha, saat melihat logo sayap mengepak, kibi-kibi teringat kenyamanan supra x 125. Saat melihat “Gaban” film masa kecil kibi-kibi, kibi-kibi juga merasakan ketangguhan motor Suzuki yang nampang di film itu.

  2. inilah yang harus dipahami sama Komeng, harusnya blog ini ada yang khas gitu…bentuk tampilannya…biar kalo ingat hal ini langsung teringat Komeng gitu……

  3. Ya seharusnya, tapi apa daya gak mampu pasang gambar dan ganti desain head post. jadinya sementara biar kepolosan dan gapteknya gue jadi brand image blog ini dulu. he he he
    Thanks ya Bro Kus!!!
    Uhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuy!!!

  4. Changcuters

    Kalo liat baju compang-camping, gue jadi inget ame loe Meng….

  5. @Changcuters
    Ah sampai malu gue.

  6. biasa nya masyarakat kita kalo udah terlanjur beli ( katakan demikian) suatu produk ato barang, mereka gak mau jujur bicara baik dan buruk nya suatu produk, mereka pasti bilang bagus nya saja sebab kalo ngomong jelek nya juga takut di bilang salah beli produk (extrim nya di bilang bodoh), jadi secara tidak langsung mereka membetulkan ato mengajak yang lain mengikuti dia untuk membenar kan pilihan nya, jadi menurut ku masyarakat kita mayoritas gak sadar fakta lebih emosional menilai suatu produk ato barang ( lebih mendengar katanya dari pada kenyataan nya)

  7. @teha
    setuju, kibi-kibi setuju ama pemikiran Teha.
    Emang betol kalo masyarakat kita takut keliatan bodo, trus membela mati-matian brand yang dia pake sampe mati. Dari pada harga diri terluka, lebih baik bo’ong gitu khan ya ?

  8. rajanya_matic

    @kibi-kibi

    ya gak gitu lah bi.

    awalnya sih mgkn emang gt, tp lama-lama ya konsumen pasti sadar donkkk…

    buktinya sekarang yamaha udah bisa jadi pesaing ketat si honda. malah tahun maren yamaha sempat salip honda. tul ga meng?

    kalo menurut gue, “cara menjual suatu produk” (org marketing nyebutnya “context differentiation”) tuh emang penting, tapi gimana pun juga, “produk yang dijual” (content) tuh sebuah pilar marketing yang dapat membuat produk tersebut merajai pasar dalam waktu yang relatif panjang krn konsumen kan makin lama pasti makin cerdas dalam memilih.

    masa’ kalo elo salah pilih parfum (ternyata baunya kagak lama udah bikin elu bosan) trus elu mau make tuh parfum terus??

    ato kalo elu salah pilih tempat maem krn masakannya kagak enak n mahal bangetzz elu mau ngulangin maem disana lagi??
    tentu kagak kan bro…

  9. @rajanya matic
    bagaimana dengan burger bermerk ** ******, udah jelas lebih banyak burger yang lebih enak, tapi orang tetap mampir terus dan mengulanginya lagi dan lagi……..dan lagi…………………maem disana.
    Jual Context Donk!!! kalo jual Content udah gal bakalan laku lagi Bro……………

    Uhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuy

  10. @radjanya matic

    lho kalo parfumnya merk bvlgari atau Versace atau Channel kibi-kibi akan pake terus……………… walau baunya gak enak, semua orang tahu kalau kibi-kibi pake Bvlgari atau parfum Versace atau………..pokoknya yang berMerk lah.

    Kibi kibi kibi… tiru-tiru komeng ah

  11. eit jangan salah, masyarakat kita pada umum nya belum tanggap apa yang di sampaikan pesan suatu iklan.
    banyak kok komentar2 yang salah menerjemah kan suatu iklan, dan di baca oleh umum.

  12. rajanya_matic

    @ teha

    iklan salah ato pun betul menterjemahkannya, yang penting kan diomongin ama banyak orang…

    jadi deh TOP…

  13. rajanya_matic

    @ teha

    kalo produknya emang bagus, kan dari TOP bisa segera jadi Brand Image toh??

    kecuali produknya emang jelek, walaupun dibuatin kemasan yang bagus pun, ya tetep aja kagak bakalan tahan lama.

  14. @^
    Adakalanya sebuah produk yang biasa-biasa saja atau malah jelek, karena kemasan yang bagus bisa jadi memiliki kinerja sales yang baik dalam jangka lama kok.

  15. Gue tambahain, kayak ……cewe……
    hie hie hie…………………..

    Uhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuy

  16. @komeng

    cewe?

    kata yang susah di jabarkan dan dikaji dari segi ilmu manapun

    Fisika Kimia mikrobiologi Biologi Ekonomi Statistik Teknik elektro Kedokteran psikologi program komputer Seni olahraga politik matematika kewiraan seksiologi dll.

  17. rajanya_matic

    @ teha

    wah kalo buat gue sih yang namanya “cewe” tuh cuman bisa dikaji ama satu ilmu doank yaitu ilmu “perasaan”. hehehe

    tapi jangan lah, jgn milih cewe yg cuman bgs bungkusnya, mending pilih yang inner beauty.

    tul ga a’ a’ teha??

  18. Tapi sering kali cewe yang bagus bungkusnya yang menjadi idola para pria.
    Kalo kita pilih cewe, pasti yang pinter make up dan keliatan cantik dari pada cewe yang baik hati tapi mukanya jelek khan?

    kibi kibi kibi…….

  19. @ matic

    gak ada komen

    @ kibi-kibi

    pernah dengar gak ungkapan yang begini:

    `tuhan adil tapi semena-mena`

    yang jelek dapat yang cakep
    yang miskin dapat yang kaya
    yang baik dapat yang durjana
    suka berdusta dapat yang setia

  20. rajanya_matic

    @ kibi – kibi

    kalo kibi – kibi pilih yang mana??

    yang baik tapi biasa (kagak terlalu caem), ato pilih yang caem tapi kagak baik hati. . .

    hayo…???

  21. rajanya_matic

    @ teha

    menurut gue bukan Tuhan tuh semena-mena bro.. Tuhan tuh sangat adil, tp kadang kita kitanya aja yang salah mencerna.. karena kita sebagai manusia saja mengenal ada beberapa keadilan, ada keadilan komutatif (sama rata) dan keadilan distributif (berdasarkan kebutuhan dan kondisi, tidak kaku seperti keadilan komutatif) apalagi Tuhan, Tuhan pasti punya keadilan2 yang lain diluar keadilan itu yang bahkan mungkin “menurut kita” itu “tidak adil”

    setuju ga bro??

  22. @raja romantis
    kalau gue pilih yang cantiq2 dan sexy2 dulu. Gue kumpulin sebanyak-banyaknya lalu gue cari yang paling baik hati. Nah setelah hasil saringan itu ketemu, baru gue pilih nominasinya. wakakakakak

    kibi kibi kibi…

  23. rajanya_matic

    @ kibi-kibi

    kalo gue sebaliknya nih..
    gue milihnya yang baik-baik dulu, soalnya di dunia ini cewek yang cantik tuh banyak banget kibi, tapi yang baik n mulia hatinya tuh yang susah.

    tapi ya tetep aja, gue kan cowok, jadi abiz itu gue pilih yang cantik2 kayak Luna Maya n sexy2 kayak Sarah Azhari gitu deh…
    whakakakakakakak

    emang ceweknya kibi yang sekarang menurut kibi udah memenuhi kriterianya kibi yang cantiq, sexy, n baik belon??

  24. @raja romantic
    sama aja donk!
    cuma prosesnya aja yang dibolak-balik.
    pokoknya pilih yang CANTIK+SEXY dan harus BAIK HATI

    kibi kibi kibi

  25. Pingback: insight adalah | Nikmat tuhan yang mana yang dapat kamu ingkari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s