Ketika Market menerima model New PCX, bagaimana peluang Lexi?

Lexi dihadirkan Yamaha sebagai salah satu side line up dari NMAX, sebagai produk yang memang mengemban tugas meneruskan tongkat estafet kesuksesan NMAX. Dengan cc lebih kecil, namun lebih banyak fitur update, Lexi yang hadir lebih belakangan ini memang ditujukan menyasar market size yang lebih luas dengan positioning di bawah pasar NMAX pada piramida SES.

IMG_9226

Nah semuanya nampak sempurna sesuai settingan Yamaha jikalau kita mengabaikan kompetitor yang Dinamis. Namun pada kenyataanya Honda tidak berdiam diri dengan kesuksesan NMAX dan memberikan perlawanan dengan hadirnya New PCX lokal yang memang sangat memikat calon pembeli di segment NMAX.

Seperti halnya Fashion Mode yang selalu bergeser mengikuti Trends ter- Up date. Dalam dunia otomotifpun memiliki kecenderungan yang mirip. Trend mulai bergeser dari  Europe Stylish model NMAX ke model NewPCX yang lebih Jap Stylish. Nah cilakanya Lexi hadir mengikuti aliran design sang suksesor NMAX, dengan garis garis dan lengkungan ala NMAX dipertahankan pada Lexi, namun dengan media design yang lebih terbatas yaitu pada frame mesin 125 yang lebih sederhana dan “kaku” secara mata designer. Nah…. paham khan. moga moga paham aja.

Ketika pasar mulai menerima suatu trend, maka secara otomatis trend yang sebelumnya akan mulai terlepas dan mulai dianggap tidak lagi update. Istilah kasarnya ketinggalan jaman. (Pada jaman ini) Design dan fashion adalah salah satu parameter penting dari berbagai hal yang mampu mempengaruhi keputusan konsumen untuk membeli dan memilih suatu produk otomotif. Maka dalam hal ini pastilah mempengaruhi angka penjualan juga pada ujung outputnya.

Sebaliknya (nantinya) baby PCX pastilah akan diharapkan oleh market dan ditunggu tunggu kemunculannya. Chance ada di sini buat Honda yang biasanya lamban. Sedangkan buat Yamaha, tantangannya adalah bagaimana membuat design baru yang sesuai dengan trends (atau merancang design yang malah sedikit mendahului trends) namun berciri khas Yamaha banget.

Salam Uhuuuuuuuuuuuy!!!

Advertisements

56 thoughts on “Ketika Market menerima model New PCX, bagaimana peluang Lexi?”

  1. anehnya matik yamaha itu selalu ada kekurangan disisi praktikal buat sehari-hari yg cuma jarak dekat, ke pasar, anter-anter atau sebangsanya.
    lexy jok nya kelebaran, ipar ane 175 cm masih jinjit. ane 160 cm jinjit balet, kaki sebelah gak nyampe, bayangin gimana emak2 pake rok/gamis/sebangsanya.

    footstep boncenger terlalu maju (konteks sehari-hari) mepet banget, klo kaki rider turun pasti mentok betisnya ama kaki boncenger, buat touring mungkin lebih enak, buat sehari-hari apalagi bawa anak sedikit lebih ribet dari merek sayap (ane blum pernah coba selain 2 merek ini jadi gak tau impresi yang lain). lexy jg kmrn coba terlalu deket posisinya.
    ane pake xeon karbu 2011 ama xride 2015, posisi footstep boncenger lebih pas yang xeon karbu. Bini juga lebih suka pake xeon karbu.

    menurut ane selama sisi kurang praktis ini gak diperbaiki oleh yamaha, gak bakal bisa menggeser dominasi ahm.

    mungkin karena yamaha terlalu denger komunitas, ya selamanya pasar lain (pembeli “awam”) gak bakal bisa masuk.

    1. Betul yamaha terlalu perduli kata komunitas yang memiliki slera aneh tersendiri yang gak sama dengan selera pasar kebanyakan

        1. MAKSUD LOE APA KOBAY JEMUR IKLAN HONDA DI THREAD YAMAHA, DASAR TERNAKAN GG TAHU MALU JANGAN DI ULANGI LAGI BAY

    2. Lexi lbh tinggi dr nmax tp lbh enteng 15kg dr nmax & tanpa tulang tengah.. bnyak kok dijalan emak2 yg pake nmax..
      Emak2 naek motor pake rok/gamis masalah? Klo yg ga pake celana ketat/lejing sbgai dlman bodoh namany.. perlu diedukasi cara berpakaian yg baik dlm berkendara..

      1. Masalahnya lexi tinggi banget. Emak2 yg make gamis tingginya banyak yg dibawah 160. Loe ngerti ga maksud tulisan itu?
        Masa lexi cuma layak beli buat yg tingginya 170 keatas? Emak2 jarang yg setinggi itu cung

        1. tadinya saya juga naksir si lexi ini, cuma liat kompresinya yg 11 lebih sama tinngginya jd mundur teratur, masalah tinggi itu crucial loh, apalagi buat dipake di kota2 yg macet, boncenger jg jd susah naiknya

  2. kalo dari angka distribusi selama setengah bulan yang cuma 3ribuan, dan udah diperkenalkan dari beberapa bulan lalu, kayanya sih penerimaannya negatif.
    bandingin sama nmax rilis 2015 yg cuma 2ribu unit? kayanya beda case. biar cuma beberapa ribu Nmax indent lho, bahkan upping price aja tetep indent. nah kalo lexi indent ga tuh sekarang?
    inget ini tahun 2018, penerimaan motor matic n maxi scoot udah beda banget sama 2015, kliatan dari angka penjualannya. kalo ga salah nama fenomenanya itu ‘cross shifting demand’
    tapi ya time will tell lagh . . . .

  3. Konsumen minta SMax, keluarnya Lexi.
    Konsumen minat QBix, eh fino masih dipertahanin. Padahal kedua desain harapan konsumen bisa sedikit membendung dominasi Vario dan new scoopy.

    Sayang banget. Padahal mesin Lexi dan fiturnya dah okey. tapi ya itu, selain faktor harga, karena joknya lebar, orang yang punya tinggi cukup pun cukup jinjit. Apalagi kaum hawa yang mayoritas tingginya dibawah kaum Adam? Hal ini juga terjadi pada Aerox 155, dimana jok belakang juga terlalu tinggi. membuat proses naik turun kendaraan bagi kaum hawa, apalagi emak-emak dan anak-anak cukup merepotkan.
    Belum lagi faktor kapasitas bagasi dan tangki bbm Lexi yang minim. Mencederai gen dan DNA maxi scooter itu sendiri. Sehingga kesannya ambigu, dan kontradiktif banget.

    Menurut saya, untuk pasar Indonesia, motor laris itu kuncinya;
    A. Desain 50%, B. Utilitas + fitur + 25%, C. Mesin 15%, D. Harga 10%. Kemudian dikalikan skor penilaian.
    Pabrikan yang mengutamakan pegang A+B akan menguasai pasar.
    Coba Bandingkan pabrikan yang mengedepankan dengan Kombinasi A+C, B+C, atau C+D.
    Misalnya,
    * Pabrikan 1. A = 0,5 x 8,5 . B= 0,25 x 8. C = 0,15 x 7. D = 0.1 x 5
    * Pabrikan 2. A = 0,5 x 7,5 . B= 0,25 x 7,5. C = 0,15 x 8. D = 0.1 x 9
    Hasil skor akhirnya
    P1 = 4,25 + 2 + 1,05 + 0,5 = 7,8
    vs
    P2 = 3,75 + 1.875 + 1.2 + 0.9 = 7.725
    jelas P1 menang walau beda tipis

      1. R15, powernya rasa bebek halaman, bukan rasa sport racing.

        Body bongsor sekelas 250 tapi jadi kopong aneh lebih baik Kelas 150 itu langsing padat berotot.

        R15 gak banget deh

      2. klo boleh komen, R15 vva itu memang secara design cakep banget, perfect lah, tp 1 yg hilang “soul” nya ga ada. Seperti apa yah , entahlah cuma bisa dirasakan aja, susah buat di jabarkan

      1. Pcx klo di perhatikan malah evolusi dri si spaci skutik helm ini…

        Design N Max di mata saya lebih bagus dri Pcx …AHM di mata saya hanya punya design bagus untuk scoopy n cbr250rr…liyane ga masuk…wesss ngono thok

          1. terbalik sih, spacy yang mirip pcx,

            spacy lahir tahun 2011, pcx diperkenalkan 2009, dijual di tahun 2010.

        1. saya juga lebih suka design nmax, makanya saya berharap next nmax facelift headlamp nya jgn ngikutin xmax, jd kesan headlamp modifan. klo lampu belakangnya boleh deh ambil xmax, cakep

  4. Mio S dibikin.in artikel donx om..

    Kepo sama hasil strategynya kog gagal yotal padahal fitur melimpah desain cukup elegan .. ergonominya ramah tp kov malah belum pernah berjumpa dengan nih motor..

    1. Modelnya mio s gak nyambung antara depan ama belakang
      Depan udh cantik elegan brlakang msh sama ama yg dulu gak nyambung aneh

  5. kansnya kayak tipis ya. apalagi msh jual fitur tersembunyi yg orang awam ga merasa butuh.

      1. Sekarang pada pindah ke PCX .. karena duku tak kuat beli PCX nmax pun jadi lha sekarang PCX harga dah head to head yg udah oernah punya Nmax rata2 dijual buat beli PCX.. faktanya begono!!

  6. Spaci facelit mungkin??? 110/125 cc bodi bikin mirip pcx versi mini, incer anak sma n ema ema, gak jinjit n terlihat bongsor tp elegan di wariskan, harga mepet scupi, laku keknya wkwkwkwk

    1. kayanya sih lebih bisa pas tuh kalo basicnya spacy, kecil tapi cakep dan muat banyak, harga diatas scoopy dikit deh, kan vario125 naik harga.

  7. Yah yamaha susah di desain soalnya desain pusat sendiri lebih ke desain eropa sekarang bukan jepang lagi
    Di big bikenya aja semua desainnya ngarah ke eropa
    Jadi di motor kecil perkiraannya juga seperti itu
    Jadi kangen desain2 tajam ala r1 dan r6 lama

          1. Woi kactjung.. kerja sana jgn rumpi disini. Target kita masih banyak. 3 bulan harus numbangin nmemex..
            Ayo yg rajin kerjanya

    1. udah2, tampat mu bukan disini, gak cocok
      Berkumpul saja ke Utopia FBY, blog kanjeng
      Kamu gak akan kuat di blog lain yang bicara kenyataan

  8. Paham Maxi skutik saat ini cendrung malah ke EROPA lihat saja New Forza 300cc yang dulunya jap style sekarang seperti gaya N MAX dan X MAX. Laris manis tidak sebuah produk ya buktinya dijalan apalagi kelas 150cc yang konsumennya lebih luas dan untuk saat ini N MAX sub tank 2018 masih jauh merajai dijalan raya dibanding pcx lokal

  9. Udah 2 kali liat lexi di jalan.
    Yg pertama yg bawa ibu2.
    Yg kedua cewek 2 org boncengan.

    Menurut saya kesan elegannya gak ada.
    Kayak cewek2 bawa mio.

    Entahlah menurut yg lain.
    Yg jelas sih auranya beda ama vario. Apalagi pcx. Aura kampungan.

    Sorry buat org Y. Didisplay di mal-mal, kelihatannya cantik, tapi pas di jalan ya kayak liat vega zr.

    Atau mungkin mata sy yg perlu dikalibrasi. Tapi mari lihat sampai akhir tahun lah.
    Selamat berjuang.

  10. Akhirnya saya liat lexi secara langsung, dan ngedudukin langsung.
    first impresion sih sumpah biasa banget, ga ada wah2nya sama sekali, its just big, nothing more. Buat orang tipe visual learner kaya saya, dijamin ga tertarik kalo cm liat fisik.
    Duduk diatasnya lebih jinjit dr naik pcx.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s