Honda CB250R, asyik juga tuh kalau masuk Indonesia

Setelah kemunculan Honda CB250R di negeri Jiran Malaysia, mulai gegerlah blogsphere di Indonesia, mengapa…??? Produk Honda yang satu ini asyik banget namun banyak sekali yang meragukan bakalan muncul di Indonesia. nah neh nuhhh!!!honda-cb250r-2018-neo-sport-cafe

Setelah produk CB250R mengaspal di Jepang, justru Malaysia yang merupakan pasar yang sangat kecil di banding Indonesia mendapatkan jatah produk ini. Bayangkan jika harga di Jepang sono kalau dirupiahkan di kisaran 66jutaan, namun setelah masuk Malaysia tembus diangka kisaran 80jutaan. Byuuuuh!!! Ini yang bikin banyak pengamat motor di Indonesia langsung lemezzzz. Pengin tapi sudah pesimis produk ini masuk di Indonesia, mau harga berapa Browwww….???

Kedua, mesin yang digunakan Produk ini adalah mesin Jomblo generasi CBR250 Thailand, menurut pengamat militer…#eh Otomotip di Indonesia adalah type mesin yang gak laku, secara historis gak ada sukses suksesnya di kelas 250cc pake mesin jomblo, beda sama mesin stereo yang banyak peminatnya.

Ketiga, motor sport 250cc tidak mengairahkan lagi pasarnya di Indonesia, sehingga kecil kemungkinannya bagi para pengamat kalau AHM juga akan menelurkan produk ini.

Namun…Gue pribadi memiliki pendapat yang berbedaNext gen paper

Sebab bagi Gue secara keseluruhan motor ini memiliki daya pikat tersendiri. Walau menurut para pengamat otomotip secara umum ada 3 major concern yang telah tersebut di atas, namun Gue masih merasa bisa saja motor ini bisa jadi pilihan Honda untuk memenuhi dan men-disruptive market motor di Indonesia.

Pertama faktor Harga yang sudah tinggi menurut pengamat otomotip, bandingkan dengan harga CBR250RR yang mesin Stereo yang lebih muktahir juga, full fairing dst dst. Bila harga mepet antara CBR250RR dan CB250R bisa bonyoook khan. Eit…itu sebab harga Malaysia emang harga import dari Thailand. Nah AHM memiliki competitive advantage dalam hal manufacturing sendiri yang tentunya akan lebih murah. (rumit kalau harus dijelaskan satu satu disini sampai biaya import dan pajak yang berbeda, intinya akan jauh lebih murah). Nah kalau produk ini jadi dilirik, tentunya penanganan akan berbeda. Harga pasti lebih kompetitif Sob. Gak bakalan “murah” emang tapi masih bisa disandingkan (secara price positioning) dengan produk lainnya kalau untuk market Indonesia.

Kedua, mesin Jomblo 250cc Thailand yang kuno. Ini menurut pengamat bisa bikin ilfill. Gue bilang untuk model beginian bisa jadi ini mesin yang pas dan tepat. Hi-torque tarikan jembut. Lagipula sebenarnya pasar Indonesia mulai menganggap motor  250cc dengan mesin Stereo juga udah gak istimewa-istimewa amat seperti awal awal kemunculannya dulu, gak jadi barang prestisius lagi sekarang udah biasa kali. Udah umum dan bertebaran di jalanan, udah banyak yang bisa memilikinya. Sekarang Why gak mesin 250 Jomblo? Gengsinya jadi 11-12 aja sekarang ini. Beda loh ama 5 taun-10taun lalu, ……..jauh digengsi bedanya. Nah mesin 250 jadi barang yang mulai biasa aja, kalau mau moge ya paling tidak mulai main di kelas 400an sekarang ini supaya dapet Gengsinya, bener bukan??? (ini juga yang dulu menyebabkan mesin 200cc Tiger jadi bergengsi dan Booming, karena dahulu jarang sekali ada jualan moge). Kalau secara konsep keseluruhan Okey, dan secara kebutuhan performa masuk, Motor 250cc dengan mesin Jomblo pun saat ini pasti laku laku aja sih. Sedikit naik kelas dari 150cc begitu. Nah CB250R ini auranya menarik, ibarat Aktor Film ini ada aura Bintangnya githu loh. Bisa laku nih!!!

Ketiga, opini yang bilang market Indonesia di sport 250 tak lagi bergairah. Ah menurut Gue cuma karena tidak lagi ada produk yang bisa booming dan menarik perhatian banget di kolam ini. Coba kalau ada produk yang bisa membuat hati banyak orang kepincut, jadi trend dan bikin orang latah dan ikut ikutan, misalnya kalau dulu saat Booming Ninja 250 atau di kolam lain ada NMax yang booming, atau saat booming FU150 dulu. Demand di kategori itu juga ikutan bergairah, para produsen juga pasti “Horny” untuk masuk di segment tersebut.

CB250R jadi next Tiger??? Gak bakalan bisa menurut Gue!!! jamannya udah lewat, beda…jaman sekarang mudah sekali loe beli moge asal ada duit. Tapi setidaknya produk ini punya Kharisma yang bikin pembeli dan penggunakan bakalan tampil beda secara mencolok dan prestisius dengan Neo-Classic Cafe Racer style-nya. Bisa jadi Trend kemudian Bomming di negeri yang penuh dengan orang orang latah ini.

BTW kalau masalah Nama “Neo Tiger” disematkan di Produk ini,  atau nama yang ada embel embel Tiger …. No Way Man. Move On aja …. lebik baik tetap CB250R untuk pasar Indonesia. Sekarang beda jaman!!!

Uhuuuuuuuy banget khan!!! itu pendapat Gue, apa pendapatmu???

6 thoughts on “Honda CB250R, asyik juga tuh kalau masuk Indonesia”

  1. Itu typo lembut jadi jembut sengaja kayanya.. wkwk

    Btw gue setuju ini motor sexy banget! Cinta pada pandangan pertama cuma dari foto wkwk, 1 silinder no prob lah buat motor begini.. Mestinya honda indo bisa produksi sendiri ini jadi lebih murah dibanding malay, pasang harga di 50-60 jutaan bawah masih ok kayanya..

    1. Kalo misal bisa dilokalkan
      Pe er nya cukup kurangi vibrasi khas mesin jomblo

      Model oke
      Mesin cukup jomblo ajah *
      Harga harus berani kompetitif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s