Penyesalan membeli W175, awalnya horny…sekarang gak lagi..kapok dech

Cerita aja ditengah artikel serius yang lain, Gue punya teman yang aktif dalam berbagai komunitas motor yang hobby banget soal motor, jadi tak hanya kumpul kumpul berkomunitas tapi juga cinta banget ama dunia motor dan mengenal betul tentang motor. Sebut aja om D githu. Suatu saat om D ikutan indent beli motor baru, saat itu W175. Nah Om D berapi api banget saat ketemu Gue menjelaskan betapa menariknya motor W175 ini, beda banget Om ama yang ada di pasaran saat ini, harga juga okey terjangkau banget masih dikisaran 30jutaan, dengan model retro classic yang tampil beda. Bulan demi bulan berjalan, suatu saat saat ketemu lagi sama om D, justru dia mengungkapkan kekecewaan dengan motor W175 miliknya.kawasakiw175

Singkat cerita om D mengatakan temen temen sekomunitas juga rata rata menyesal juga telah meminang motor W175 ini. “Lho emangnya kenaapa toh Om D?” kepo juga Gue akhirnya. Alesan om D, “motornya murah, tapi biaya modifnya itu loh Om yang bikin menyesal”. “Ah biasa aja om kalau beli motor, terus dimodif itu biaya modifnya pasti besar, bisa 1/2 sampai bahkan 2-3kali lipat harga motornya”, seloroh Gue, “gak usah W175 motor lain juga sama aja Om kalau dimodif, kayak gak pernah modif aja nih Om, padahal biasanya juga abis puluhan juta juga buat modif macam-macam motornya”.

Lantas Om D menjelaskan alasannya. Pada W175 berbeda kasusnya dengan memodif motor motor pada umumnya. Nah ini alesan yang bikin mengapa banyak orang (terutama rekan temen komunitas W175-nya) menyesal telah meminang W175. Ternyata motor ini jelek kalau cuma standar aja, sehingga WAJIB modif biar tampilan jadi menarik. Nah karena masuk kategori wajib modif tersebut akhirnya merogoh kocek yang cukup tebal dan jadi gak worth it lagi, Gak Value for money lagi setelah dimodif. (berbeda kasus dengan modifikasi motor pada umumnya). Rata rata jadi menyesal, tau habisnya segini banyak lebih baik beli Estrella 250 aja dari pada beli W175. (maklum rata rata yang bergabung dalam komunitas W175 adalah fan boy akut Kawasaki, jadi sebagai perbandingan Estrella yang dipakai disini). Sebagai perbandingan biaya membeli W175 ditambah biaya modif bisa membeli 1 unit Estrella 250cc baru dan masih sisa uangnya buat modif Estrella ringan-ringan. Nah kalau sudah dibandingin begini jatuh jatuhnya lebih worth it beli New Estrella 250cc modif ringan-ringan sudah lebih keren dan bagus dari pada W175 yang sudah modif seharga Estrella menurut om D dan rekan-rekan komunitasnya. Bahkan Om D menambahkan, lebih baik juga beli CBR250RR cukup ganti Ban dan Knalpot aja masih lebih worth it (maklum Om D ini suka segala jenis motor tidak terbatas hanya yang model retro aja, jadi perbandingan bisa lintas merk, style dan type, berbeda dengan banyak rekan komunitasnya yang hanya suka Retro style aja).

Eh tak terasa kopi kami berdua sudah mencapai dasar gelas kertas, saatnya berpisah dan mengakhiri obrolan seru ini, buat tambahan info juga sih bagi Gue yang kurang tau masalah motor Retro, makasih Om D atas traktiran kopi dan croissant isi coklatnya. Lain kali lagi ya…. salam Uhuuuuuy!!!

Advertisements

11 thoughts on “Penyesalan membeli W175, awalnya horny…sekarang gak lagi..kapok dech”

  1. Wadow, sayang kurang detil definisi jeleknya gimana, kalo ane sih nganggep motor ini kemahalan untuk jadi “motor kanvas”

      1. Mang kobay, maaf mang nanya. Kok aku gak bisa lagi ya komen diwarung mang kobay? Box komennya kagak ada mang.. piye jalll?? šŸ˜­

  2. Lah ternyata sudah ada yang senasib toh. Iya lah jala. Nyesel cuk tuku w175, standardnya terlalu cupu eh dimodip habis Dana kemahalan gak impas ama hasilnya. Mending estrella betul itu. Aku yo nyesel ndalah

  3. Setau saya
    Ubahan yang lumayan bikin ribet ya bagian kaki kaki
    Untuk rubahan tersebut butuh tombak total
    Apalagi bagi yg suka kaki kaki gembot
    Ukuran bawaan terlalu kecil
    Dan pasti jika dirubah ukuran yg lebih besar
    Triple champ dan swing arm perlu d ganti
    Parahnya khusus ban belakang gak bisa dipasangkan ban jumbo karena mentok rantai (kecuali bikin custom swing arm + gigi gendong) kalo depan bisa pake shock set sikebo

    Mungkin poin ini yg bikin menyesal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s