INFO PUanas Pak Dhe, Salah satu Brand Besar Otomotif R2 di Indonesia dah Kejang Kejang akibat Covid.

Semalam Gue ngobrol cantik sama salah satu temen, orang penting yang bekerja di MD salah satu Principal Pabrikan Motor Jepang. Bisa dibilang salah satu dari 4 Furious Samurai lah. Kenapa Gue bilang ngobrol cantik? karena walau tidak straight to the point, namun jelas temen Gue itu lagi curhat masalah masa depan dan kerjaannya. Semua cerita memang penuh kiasan, namun itu jelas dia lagi menceritakan masalah “rumah tangga” dan “dapur” priuk tempatnya mencari nasi dan bersandar hidup.

Lantas temen Gue ini bercerita; Terus terang Badai Covid-19 ini sangat besar pengaruhnya, terutama buat motor Premium. (tidak termasuk MOGE dalam kasus ini). Nah yang jualannya premium premium gini saat ini adalah saat yang paling susah, bukan gak ada konsumen premium, ada, namun saat ini yang beneran premium costumer mikirnya lebih make sense githu, lebih panjang dan lebih logis. Sedang yang memiliki gaya hidup social climber itu emang banyak juga, tapi saat ini semuanya pada gak punya uang, napsunya aja yang gedhe doank, alhasil penjualan mengkeret.

Lalu Gue tanya , bukannya elu punya jualan baru Pisang Ijo Palu Butung itu gimana? Dianya cuma geleng geleng kepala…. “gak bisa diharapin”, jawabnya singkat sambil tertunduk lesu. Hype aja pasarnya, bubble lalu pecah. Jumlahnya gak banyak, gak bisa diharapin buat tahun esok atau lusa. Walaahhhh….. ya susah kalau githu jawab Gue, terus dagangan lu yang lain gimana? Payah semua nih, terutama wewe gembel yang punya kapasitas nyeleneh itu. Macet total OM selorohnya. lalu Koleknya gimana? Gue ngejar terus mepet, dia bilang lumayan sih, tapi cuma bisa buat nutup biaya operasional. Kalau gini terus terusan bisa mati lemes ejakulasi dini. selorohnya kecut.

Namun yang paling mengagetkan bukan masalah produk dagangan, tapi masalah dapurnya juga dia buka bukaan. Dapur emang masih dijaga tetep ngebul, tapi minyaknya dah gosong kepanasan…. gak tau apa lagi yang harus digoreng goreng, lah bahan gorengan sudah habis. Napas juga dah sesak, gak ada fokus dan tenaga lagi, loyo mental pun dah remuk. Persis dengan gejala covid yang bikin napas sesak seperti dibekap, badan meriang, loyo gag ada tenaga, terus suhu tubuh naik dan penciuman hilang kemampuan. 100persen sama.

Parahnya lagi kondisi rumah tangganya dia ungkapkan, keuangan dah gag sehat lagi, bisa pisah beneran nih, udah layaknya pisah ranjang jadi cerai beneran. Jujur Gue sih pura pura gak paham maksutnya….loh ya. Gak puahaaaaam bener loh masalah rumah tangga ini khan emang pelik dan konsumsi pribadi. Kalau Gue ceritakan disini itu karena ketidak pahaman Gue, mungkin pemirsa ada yang lebih ngerti bisa dijelasin. wk k k k k….

Yang Gue bisa nangkep sih waktu dia curhat sudah tidak ada keharmonisan lagi rumah tangganya, gak ada arah dan tujuan, gak ada strategi perencanaan yang jelas ya model model githu lah. Semua anggota keluarga pada gak peduli lagi, masing masing pada cari keuntungan sendiri sendiri, dengan memanfaatkan keadaan yang kacau ini. Diluar emang masih kelihatan bagus, namun di dalam dah remuk amshiong githu.

Terus… rencana lu sendiri apa? terakhir Gue tanya sedikit serius?

Jawabnya: “Cari kapal baru, segera pindah kapal kalau nemu dalam waktu dekat…” jawabnya entheng namun sendu.

Jawab Gue… ya moga moga cepet membaik sih, ForBiden Win, Gue cukup yakin Covid akan segera musnah.

Mungkin judulnya kagak nyambung ya…..?

42 thoughts on “INFO PUanas Pak Dhe, Salah satu Brand Besar Otomotif R2 di Indonesia dah Kejang Kejang akibat Covid.”

  1. Strategi orang jepang dalam bisnis memang sudah tertinggal.. Honda dominan disini karena peran Astra, strateginya hibrida China Perantauan-Jepang, jadi lebih fleksibel.. brand Honda, penjualan Astra.. di bidang elektronik, jepang sudah dilewati Korea-China..

    1. Soal strategi saat ini China no 1 di dunia. Korea mengikuti. Jepang masih menikmati lamunan romansa golden age mereka dimasa 80-90an.

  2. Kolek bukannya abis dijual 23jt off?
    Emang harus gitu,,harus murah..tongkrongannya kalah sama brand sebelah yg dah usd..
    Wewe juga harus murah..

  3. Liat kondisi 2-3 tahun lagi deh…. Kalo KO ya mungkin dapet unit seken bagus harga murah wkwkwk. KO pun mungkin ga secepat yang dikira…
    Bedol desa karyawan Y dengan slogan aku ingin pindah ke way of life aja dari 2017 sampai sekarang ga keliatan kinerjanya

    1. Betul bedol deso gak kelihatan kinerjanya di S tapi akibatnya Y melempem gak bangkit bangkit 🀣🀣🀣

    1. Trus suruh ngurai kodenya ke honda gitu yaπŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ’ƒπŸ’ƒπŸ’ƒπŸ‰πŸ‰πŸ‰

  4. Udah pasti tuh cerai di Okt 2021.. spin off ke siapa ya? Menarik nih nunggu shareholder baru divisi motornya siapa

    Si silinder tunggal malah makin diturunin harga jualnya, sekarang di bawah 30 juta, 29,9.. dp 4 juta bisa bawa pulang. Strategi begini nggak masuk buat segmen mereka sepertinya, 2 silindernya lebih mahal malah laku tuh.. penampakan si 250 1 silinder di jalan sangat jarang, malah sekarang 155 garpu tala sering keliatan di jalan Jakarta..

    1. Lah. Makin ancur kalo di matik.
      Liat tu teknologi purba di kolex dan wewe..

      Di metik, dijejerin sama sodaranya, teknologinya bisa mundur 20 thn ke zaman kymco lx. Hehe

  5. Bukannya apa ya.
    Jujur banget artikel ini penghinaan bagi seluruh keluarga besar Konglomelarat
    Gimana gak, motor yang keren banget bernuansa classic dibilang wewe gembel 🀣
    Terus motor yang paling perkasa menerobos medan hutan belantara ringan dibilang kolek 🀣
    Lebih parah lagi jagoan 4silinder segarisnya dibilang pisang ijo palu butung, ini jelas jelas penghinaan bagi seluruh komunitas perpisangan dan pergedhangan πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s