Tamiya mini yongku yang kini booming lagi.

Hayo ngaku siapa generasi 80an dan 90an yang dulu sering mainan Tamiya mini 4 wd? Berbeda dengan di negara negara eropa dimana Tamiya justru lebih populer dengan RC kitnya dan di Jepang sendiri dimana Tamiya justru lebih populer dengan Model kit-nya. Di Indonesia bila sobat MG denger frasa “Tamiya” pasti yang terbayang mobil mini 4 wd dengan scale 1/32 yang melaju kencang dilintasan. Atau malah yang terbayang bisa jadi adalah anime tenar waktu itu yaitu Yonkuro dengan mobil Dash 01 warna orange-putihnya.

Di Jepang sendiri selain Model kit, Tamiya juga dikenal sebagai produsen RC car electric 1/10 dan 1/12 baik on road maupun off road. Nah beberapa model yang sangat terkenal justru dari seri off road buggy. Mulai dari Grass Hopper yang simple dan ekonomis namun sudah ready untuk diajak main main di ajang kompetisi lokal, Avante yang memang sudah ready pack untuk standart kompetisi, atau Mantaray yang Basic namun mudah diupgrade sampai menjadi Hi-performance level. Bahkan ada Astute yang sudah hi-performance compact dengan 2WD-nya. Nah rupanya Tamiya Inc juga mulai membidik generasi dibawahnya dengan menelurkan “mainan” non RC dengan skala 1/32 yang masih bisa diajak “race” untuk pangsa pasar bocah bocah Jepang yang waktu itu umumnya memiliki uang saku 500Yen-1000Yen sehari. Jadi harganya memang di set untuk terjangkau oleh bocah bocah ini. Tujuannya mulai mengenalkan mereka dengan mini “race” , juga dengan model model RC yang dibuat versi mininya. Jadi bila sudah besar nanti mereka sudah familiar dengan model model RC Tamiya yang ada dan bisa menggeluti Hobby balap RC yang sesungguhnya. Istilahnya Mini Yongku ini hanya dibuat sebagai strategi batu loncatan bagi Next Gen Targert Market. Dalam perkembangannya pasar ini menjadi Booming karena berada di piramida market yang lebih bottom, jadi tentunya lebih lebar secara market size juga lebih besar. Nah dengan demikian mulai muncullah seri seri fantasi model seperti Dash 01-05 yang kita kenal itu dalam film animenya sebagai media promosi Tamiya saat itu.

Di Indonesia lain lagi ceritanya, yang “main” justru bapak bapak penggangguran yang berjiwa “bocah pembalap”. Maklumlah secara harga sebuah Tamiya mini yongku tidak ramah di kantung masyarakat Indonesia, Walau begitu bocah bocah juga banyak yang memimpikan dan akhirnya ada juga yang memiliki, namun kalau bicara race isinya ya bapak bapak lah karena bicara race ya sekali lagi menyesuaikan kantung, bocah bocah juga gak bakalan mampu secara financial. Sempat Booming di akhir dekade 80an – awal 90an, kemudian Booming kembali di akhir 90an-awal 2000an.

Plastic Cement for Professional Modeller

Nah 2-3 Tahun ini mulai awal kebangkitan Mini Yongku di Indonesia, mulai dari yang bermain di “Race Track” standart Japan, standar box, standart Max, dan spec lain lainnya. Bahkan sampai ada yang bermain ala Street Mini 4 WD yang berlarian berkejaran dengan mobil mainannya. Namun ciri cirinya selalu sama, yang main di Indonesia selalu Bapak-Bapak. Tampaknya generasi 80an dan 90an yang dulu waktu kecilnya pernah bermain Tamiya kini comeback lagi dengan permainan ini. Tamiya makin Booming aja di Indonesia, namun dengan tingkat inflansi yang begitu tinggi kini Tamiya mini 4 wd makin tidak terjangkau bahkan oleh kantung bapak bapak. Bayangkan aja 1 mobil standart box bisa berharga 200-500rban, kalau mau terjun “Race” ya paling tidak bisa habis 2 juta-5jutaan / mobil. Minim kita punya 5 Mobil untuk 1x race, 3 terjun race, 2 cadangan (minim nih). Belum lagi cadangan spare part dan chasis, battery, dan berbagai peralatan lainnya. Kalaupun ikut 1 session / grand prix yang bisa 6-12 Race bisa dibayangin butuh modal berapa??? Ingat loh kalau turun race baru biasanya ya mobil ganti baru, mobil bekas race lama ya udah tidak mumpuni lagi, mulai dari frame tidak firm lagi, gear dan ban yang aus. Jadi biasanya ya mobil lama dipindahkan ke frame mobil baru, yang masih bisa dipakai, dipakai lagi. Yang udah aus atau kurang mumpuni dibuang atau diamalkan untuk mainan bocah bocah yang pasti dengan senang hati menerima hibah harta karun ini.

Nah bagi yang tidak memiliki budget dengan kocek yang tebal, sekarang mulai lari bermain street mini 4 wd yang jauh lebih murah. Apalagi kalau punya teman yang ikutan kompetisi Track Race, mobil bekasnya bisa diminta aja buat bikin mobil Street Mini 4. Cara mainnya simple aja, larikan mobil di jalanan dengan stick hockey sebagai pengendali arah, persis seperti Animenya Dash Yonkuro!!!

Uhuuuuy!!!

28 thoughts on “Tamiya mini yongku yang kini booming lagi.”

  1. Masih ingat dengan koleksi saya waktu bocah : Dancing Doll, Black Avante, Mantaray, Astute, Egress, dan Thunder Shoot.

    Jaman jaman dunia masih indah dan terasa nikmatnya bocah bocah bermain kumpul bersama sama.

  2. Sonic saber sama black spider hadiiiirrrr

    Dulu abis disunat hadiahnya tamiya hahaha kalo nabung sendiri lamaaaa dari uang jajan yg cuma 2 ribu sehari hahahaha

  3. SD dulu pernah punya Dash 01 versi Gokey, Beat Magnum kw ban busa (lupa brand apa), Proto Saber Evo bulan bintang, Beak Spider Zebra versi Auldey, yg semuanya dibeli pake uang lebaran wkwkw

    Alhamdulillah baru skrg keturutan beli Aero Avante sama Red Brocken G versi Tamiya nya. Pengen terjun track main STB tapi blm sempat hehee

  4. Avante, Astute dan Mantaray

    3 ini mobilku, semuanya beli yg black special, warna hitam riben tembus pandang gitu.

  5. Mhm gak pernah nyoba main mini 4, namun sering beli Tamiya mokit. Keren sih halus dan rapi di banding merk sejenis, plastiknya juga paling lunak dan rapi. Sudut2 castingan tajam dan detail.

  6. proto emperor ZX nih mini yonku pertama saya hehehe,
    yang lain pilih jagoan, saya suka yang jahat2…

      1. ya ini kan pilihan anak umur 6 tahun om komeng, pas hobi2nya (era 2000an awal) saya selalu pake avante!

        1. ya gue sih mengenal tamiya pertama kali sebelum ada anime Dash Yonkuro di TVRI saat itu beberapa tahun sebelum anime-nya muncul. Tamiya mini 4 wd saat itu sudah masuk di Indonesia. Nah saat itu juga masih bocil banget, dan pilihan ke model yg realistic githu sih. Mungkin karena belom pernah liat animenya ya.

          1. hehe iya kalo saya mah generasi yonkuro, beli si proto emperor ZX kalo ga salah 11ribu, itupun dirakitin bokap, nunggu dirakitnya sambil ngerengek supaya cepetan dikit jadinya.
            nah pas ngeboom lagi era lets n Go, saya justru demen sama avante, gara2 baca manga nya (lupa judulnya, tentang abang-adek pengguna avante)

        2. Kalau gak salah nama comicnya itu Avante Brothers cuma 2 jilid di elex media, kalau versi aslinya itu keluar di majalah mingguan sampe 1 tahun lebih baru tamat.

          1. Ada lagi satu comic tentang tamiya yg sempat muncul, judulnya lupa sih, tapi sampe 6 seri. Yang model tamiya rising bird itu loh yang menggunakan angin sebagai teman. Ada yg tau judulnya?

          2. Iya sempat pernah koleksi yg Avante itu 2 jilid buku, yang satunya Rising Bird 6 jilid buku. Cuma sekarang hilang dimana semua koleksi comic saya. Entahlah

          3. Yak, klo komik jadul tema Tamiya dari elexmedia ada Avante (2 volume, MC nya Shoichi si kakak pakai RC, dan Fuuta si adik pakai mini 4wd) satunya Mini 4 Top (6 volume MC nya Top Kudo yg awalnya pakai Super Sabre trus Rising Bird dan upgrade ke Winning Bird)

  7. Dulu pengen banget punya shooting star tapi duit ga kesampean. Sekarang harganya juga digoreng abis hahaha

  8. Edan dari jaman dulu sampai saat era zoom begini mainan ini masih eksist aja.
    Jaman motorku masih yamaha alpha nih

  9. Ah, nostalgia..

    Tamiya pertama gw inget banget, ASTUTE merah taun 1993 hadiah dari almarhum bokap..harga cuman 3000 perak 😂, abang gw ambil yg MANTA RAY..

    Puluhan tamiya kemudian, Alhamdulillah ampe sekarang masih ada beberapa yg dikoleksi..team original dash minus dash-1 sama dash-5 doang..
    Shooting star dari dulu ampe skrg ga ada matinya, tetep keren..

    Yg monster truck sisa Clod Buster doang wkwk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s