Mesin V2 250cc, lebih prestige dari pada 4 inline 250cc

Pabrikan Kawasaki sudah memiliki product simpanan yang masuk daftar Product Planning mereka kedepan, yaitu motor supersport fairing special 250cc dengan Racing oriented design; “Ninja 250 4inline cylinder”. Bagaimana dengan yang lainnya, Honda sebagai raja penjualan kendaraan roda 2 tidak tinggal diam, mereka juga memiliki daftar kendaraan istimewa dalam jajaran rentetan produk masa depan dalam daftar Product Planning mereka.

Salah satunya adalah motor SuperSport 250cc special engine. Dibekali dengan mesin V2 motor ini bakalan membuka lembaran baru dan menaikkan derajat persaingan dengan kompetitornya. Bayangkan… Apabila mesin 250cc 4 silinder segaris milik Kawasaki sudah mengaspal, tidak akan ada Lawan yang mampu mengimbanginya, bahkan CBR250RR yang pakai embel embel Race Ready (RR) juga akan terlihat cupu dihadapan keperkasaan power mesin 250cc 4 silinder segaris milik Kawasaki. Apalagi R25 milik Yamaha juga akan terlihat sangat berbeda kelas.

honda-rvf1000

Sehingga akan muncul kelas baru di sini, motor motor Racing 250cc yang Ultimate Class githu kira kiranya. Kawasaki akan menjadi yang pioner seperti biasanya. Bayangkan 4 silinder segaris di kelas sport fairing 250cc, ultimate class beneran nih. Kawasaki bahkan akan membekali rangka Delta Box Aluminum Casting. The Real Delta Box yang selama ini cuma impian di kelas 250cc ini. Harga bisa mepet ke angka 100juta atau sedikit halus diatasnya. Tapi pasarnya ada koq, Pria punya selera lah!!! Uang bukan masalah besar di kelas hobbies ini, apapun yang penting memenuhi kepuasan bisa aja dibeli, bahkan kieh kieh kieh…yang uangnya belom adapun kalau Barangnya cocok dan sudah mantap jiwa raga bisa bisa ikutan beli entah nyicil atau ngutang atau 1001 cara masih bisa diusahakan, namanya juga sudah hasrat memuncak. Nah seperi biasa Honda pasti juga “wait n see” wak ka ka ka kak!!!

Bicara wait n see, kalau sekelas pabrikan Honda mereka sudah punya beberapa alternative product planing. Bukan sekedar ndomblo ngamatin keadaan dan berharap hoki nyasar. Honda sudah siap dengan beberapa alternative product, salah satunya 250cc dengan konvigurasi engine V2. Loh terus bagaimana yang sudah terlanjur beli CBR250RR??? Aman kok mBloh…eh Brow. Mesin V2 250cc ini bukan untuk dipasangkan di CBR series. Udah beda DNA. Untuk mesih V2 nanti bisa menancap di RVT 250 (masih nebak nebak loh ya). Kenapa bukan CBR lagi??? bukannya brand CBR udah dikenal dan memiliki image yang baik di market Indonesia??? Hal ini disebabkan product pasar Global. Satu nama Brand akan jauh lebih baik sesuai konsep penamaan ala Honda yang sudah ada. CBR lebih dikhususkan untuk motor motor Jalan Raya yang nyaman dikendarai dan masih ramah untuk perawatan dan pemakaian harian, begitu konsepnya. Sedang kalau ada embel embel RR di belakangnya (CBR..angka cc..RR) hal ini memiliki artian motor CBR yang Race Ready, memiliki karakter mesin yang siap diajak berjibaku di sircuit maupun digunakan mengaspal di jalan raya. Walaupun lingkungan hidupnya di jalan raya, namun masih bertaji jika harus dioprek oprek untuk keprluan balap, jadi bukan DNA real racing.  Pada kompetitornya setara dengan R series Yamaha.

Namun bukan Honda namanya kalau suka memilih “the hard way”. Honda punya varian RVF dan RVT yang memang dilahirkan dengan DNA balap yang kental. Diciptakan untuk Balap dan masih dapat digunakan di jalanan oleh sekelompok maniak eh hobbies akut. Istilahnya memang mesin Balap Tulen nih. uhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuy!!!

Sejalan dan selaras dengan rencana Honda Global juga mau memasukkan RVF1000 di WSBK yang berarti harus ada produk ini yang dijual massal. Dan dengan berkembangnya pasar motor Super Sport 250cc di Dunia secara Global dan khususnya dikawasan ASIA. Bukan tidak mungkin Honda akan latah menelurkan motor RVT250 untuk mengimbangi Kawasaki Ninja 250 4inline cylinder masuk di Ultimate Class 250 yang bergengsi.

Bicara soal mesin,…. nampaknya V2 250 lebih memiliki prestige dibanding 4 inline 250. Betul tidak???

Ayo berikan pendapatmu yang paling Uhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuy!!!

Advertisements

37 thoughts on “Mesin V2 250cc, lebih prestige dari pada 4 inline 250cc”

  1. Kenapa ga bikin v4 250cc sekalian ya? kalo v2 apakah nanti powernya bisa mengimbangi inline4nya ninja bila cc sama?

  2. Ane silent reader di blog om MG
    Pertanyaan ane kenapa kok honda gak masang turunan mesin 4 cyl inline juga ya om kayak di cbr250rr sp buat nyaingi nyaingi geng ijo ?
    Secara mesin inline (walaupun 4 cyl) setau ane dlm perawatan lebih enak daripada mesin V engine (opini)

    🙏

    1. Sebenarnya rancangan mesin 4 silinder inline 250 sudah ada. Awalnya memang mau dibenamkan ke cbr250rr. DNA RR sebenarnya lebih pas menggunakan mesin 4silinder inline ini.

      Lalu kenapa kok cbr250rr malah jadinya keluar dengan 2 silinder. Itu karena itung itungan marketing. Pasar sport fairing 250cc terlalu gemuk, sayang kalau menghajar pasar ini dgn ideology “ter”. Market size yg besar ini harus dihajar dgn sesuatu product yg dapat diserap massal. Secara ekonomis mesin 4silinder inline 250cc akan terlalu mahal dan hanya akan diserap puncak market di segment ini. Beda dengan mesin 2silinder yg akan bisa memenuhi spektrum market yg jauh lebih luas di segment ini.

      Pilihan mesin 2silinder untuk RR product akhirnya kompromi dengan pasar.

      Beda dengan calon mesin V2 yang memang mau ambil puncak dari market segment ini, hirarki atas yang dituju oleh rancang bangun mesin dan motor dgn DNA balap sejati ini. Angka penjualan menjadi nomer sekian. Toh sudah ada klan CBR250RR yang bisa menjadi senjata berkompetisi secara margin. Nantinya kemunculan RVT250 (mungkin loh ya) dengan mesin V2 akan masuk di pasar Niche sebagai flagship product, sebagai hegemoni Brand Honda. Dan lebih secara penguasaan Image sebagai pukulan Strategic ke arah brand lawan.

    1. Lah di moto GP mesin apa?

      Mesin V memiliki paduan sempurna atas power dan torque. Karakternya juga lincah dan lebih ramping dibanding mesin inline.

      Sedang mesin inline memang lebih ekonomis dan praktis.

  3. jika Kawasaki keluarin engine 4 silinder inline, lalu Honda keluarin V2 yg kmungkinan bakal punya sudut 90°, maka buat Yamaha yg kurang punya basic engine konvigurasi V maka akan sangat mak nyuss kalo bisa juga bikin engine 4 silinder inline tapi pake Crossplane Crankshaft ala New R1, jelas suara dan karakternya akan berbeda dg inline 4 biasa dan V2 90° yg lebih ke Ducati2an.

    1. Entah tmc atau iwb klo g salah yamaha itu tetep 2 silinder cuma ubahan kruk as yg asalnya kruk as 180 drajat jd 270 drajat atau istilahnya apa ya?? Maaf bkn org teknik jd ga ngerti istilah aneh2 hehe
      bener ga sih??

      1. Kalo 2 silimder 180° artinya screamer (konvensional, piston satu diatas, yg lain dibawah) kayak mesin R25 dan CBR 250 sekarang!

        Kalo 2 silinder 270° artinya mirip V-Twin dg angle antara silindernya 90°, atau Yamaha juga menyebutnya Crosplane, bayanginnya kalo 2 silinder 180° cranknya (bandul kruk asnya) saling berhadapan kalo 270° maka posisi crank yg berhadapan tadi digeser lagi sebesar 90° (180°+90°=270°) jadi jeda pengapiannya 270°. Jika benar yamaha mau bikin engine 2 silinder inline 270° derajad gini maka feelnya akan berasa seperti mesin V-twin 90° seperti Yamaha MT/FZ-07 atau Yamaha Super Tenere 1200. Lebih mending daripada mesin R25/CBR250 sekarang walau gengsinya tetep kalah sama next inline 4 nya Kawi dan kemungkinan V-Twin nya Honda.

        1. Mantap yg inline 270 brasa V twin ya bro??
          Tp mgkn yg V2 90 drajat bs jd 2 stang jd 1 big end trus yg 2 inline big end nya berdiri sendiri2,jd klo bner bgitu kruk as V2 lbh simpel n ringan ya bro?? Cocoklah dgn pakem tuning honda

          1. berasa seperti V, tapi beda jauh dengan karakter V sejati.

            belum lagi penampakan V engine, bikin ngiler biker lain loh, auranya itu….Uhuuuuuuuuuuuuuuuuy!!!

          2. iya kruk as mesin V twin 90° itu bentuknya simple kayak mesin 1 silinder namun kedua con rodnya menyatu memutar crankshaftnya kayak orang lagi gandengan tangan gitu dah kira2 bayanginnya. Memang benar mesin V Twin akan menawarkan karakter dan suara yg berbeda dibandingkan mesin 2 silinder sejajar begitu pula dengan tampilannya yg seperti huruf “V”/”L” memang akan memberikan prestige tersendiri bagi pengendaranya, namun perlu diketahui jg kalo mesin V komponen penggeraknya lebih banyak, rantai kamratnya pun ada dua. Kalo mau ganti ya beli sepasang.

            namun bagi kebanyakan orang sini, yg ane liat mereka amat mengidamkan suara merdu dengan irama yg rapat dari mesin multipiston (4 silinder). okelah mesin V Twin bikin tampilan dari luar terbilang Wow , namun bagi para audiophile tetep aja kurang nendang suaranya karna kurang rapat iramanya, kurang “zziingg….zzzingg” gitu, hehehe…

  4. V4 nya pake pengapian apa dulu, Screamer atau bukan?

    Kalo bukan screamer brati nanti suaranya yg keluar kayak Aprilia RSV4, bukan “zziing…zzinng…” lagi, tapi jadi “rrroooaarrr…..rrrroooaaarrr”, tone suaranya nya mirip2 R1 crossplane crankshaft, hanya saja yg V4 lebih kerasa “menggeram”. Bisa dicari video on board kedua motor itu di youtube^^

    1. Seandainya saja Honda bikin V4, tapi pilihan V2 tentu sudah dengan pemikiran yang matang, karakter putaran, range tenaga dan torsi yg lebih mudah dikail dari bawah.

      1. pilih V twin karena Honda udah punya baaic engine V twin 250cc bro, Yakni Honda VTR 250 naked yg dulu pernah dipasarkan di luar negeri kayaknya, bore x strokenya identik dg R25, 60mm x 44.1mm, dg sudut 90° CMIIW.

        1. VTR 250 itu mesin yg keren. Tapi pastinya mesin yg baru bakalan lebih compact dan lebih effisien. Bisa jadi bore x stroke akan beda. Tapi paling tidak mesin lama bisa jadi dasar pengembangan.

  5. Menurut gue V2 terasa lebih prestige karena motor konfigurasi V lebih jarang dan memang ditakdirkan untuk murni balap, makanya lebih terasa premium. Pun biaya produksinya lebih mahal karena untuk tiap blok mesin mesti bikin cetakan terpisah, cmiiw.

    Lagipula mesin konfigurasi V lebih baik dari sisi geometri, karena distribusi bobot lebih seimbang. Mesin inline 4 itu cenderung lebih berat ke depan, beda sama V yang silinder lain ada di tengah motor, sehingga distribusi bobot lebih seimbang, cmiiw.

    Kalo honda mau keluarkan RFV 250 dengan V2, gue dukung! Yang kasian adalah yamaha nanti, hampir nggak ada mesin konfigurasi V, terutama di sportbikenya. Mau nggak mau paling keluarkan inline 4, tapi jadi sama kaya kawasaki, kurang menonjol jadinya. Plus sekarang R25 mau dirombak tapi katanya tetap inline 2. Yamaha lagi yang kena.. hahahaha

    1. Harus mulai memikirkan 3 silinder…mereka punya basic di mt-09… Karakternya tengah2 juga, bisa nonjolin torsi ala yamaha dan power yang pas…itupun kalau mereka niattt…

      1. Tapi gak bisa di bawa di sircuit loh. Mesin 3 silinder kurang kompetitif buat racing dan model racing oriented. Kalau buat street fighter model emang oke. Demand dan trend di pasar Indo harus menunjukkan gejala itu duluan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s